35 Wanita Muslimah Penting dan Berpengaruh dalam Sejarah

35 Wanita Muslimah Penting dan Berpengaruh dalam Sejarah

Tulisan ini bermaksud untuk menyoroti berbagai kontribusi wanita Muslimah sepanjang sejarah abad pertengahan dan awal modern. Sementara banyak orang mungkin akrab dengan prestasi wanita Muslimah kontemporer (baik kepala negara, sarjana atau aktivis), fakta bahwa perempuan juga memainkan peran penting dalam dunia Muslim pra-modern sebagai intelektual, penyair, sufi, penguasa dan pejuang, cenderung kurang dihargai. Dengan membagikan beberapa biografi dari beberapa tokoh sejarah Islam ini, harapannya yaitu membantu menghilangkan stereotip bermasalah tertentu (di antara Muslim & non-Muslim) tentang peran historis wanita dalam masyarakat Islam dan memicu minat lebih lanjut. dan penyelidikan sejarah wanita di abad pertengahan dan dunia Islam modern awal (serta dalam sejarah pra-modern secara lebih umum).

Daftar isi ‘35 Wanita Muslimah Penting dan berpengaruh dalam Sejarah’

  1. Khadīja binti Khuwaylid (wafat 620).
  2. Fāṭimah al-Zahrā ’binti Muhammad (wafat 11/632)
  3. Nusayba binti Ka’b al-Anṣārīyya (w. 634).
  4. Khawla binti al-Azwar (w. 639)
  5. ‘Ā’isyah binti Abī Bakr (w. 678)
  6. Zaynab binti ‘Alī (w. 681)
  7. Asma’ binti Abī Bakr (w. 73/692)
  8. Ghazālah al-Syaybāniyyah (w. 77/696)
  9. Umm al-Dardā ‘Hujayma binti Ḥuyayy al-Sughra (wafat setelah 81/700)
  10. Rābi’ah al-‘Adawīyyah (w. 801)
  11. Sayyidah Nafīsah al-Ṭhāhirah (w. 209/824)
  12. Kanzah binti Isḥāq ibn Muḥammad al-Awrabiyya (wafat sekitar 215/830)
  13. ‘Arīb (w. 277/890)
  14. Lubna dari Cordoba (w. 984)
  15. ‘Ā’isyah binti Ahmad ibn Muhammad ibn Qādim (wafat 400/1009)
  16. Sitt al-Mulk (w. 414/1023)
  17. Zaynab binti Isḥāq al-Nafzāwiyyah (w. Ca. 467/1075)
  18. Al-Malika al-Ḥurra Arwa al-Sulayhi (w. 1138)
  19. Fāṭhimah binti Muhammad ibn Aḥmad al-Samārqandī (w. 581/1185)
  20. Fāṭhimah binti Abī al-Qāsim ‘Abd al-Rahmān ibn Muhammad ibn Ghālib al-Ansārī al-Sharrāṭ (w. 1216)
  21. Razia Sultan (w. 1240)
  22. Syajar al-Durr (w. 1257)
  23. ʿĀʾisyah al-Mannūbiyya (wafat 665/1267)
  24. Zaynab binti Ahmad (w. 1339)
  25. Fāṭhimah al-Ḥurrah (wafat setelah 898/1493)
  26. ‘Ā’isyah al-Ba’uniyyah (w. 923/1517)
  27. Sayyidah al-Hurra (w. 1542)
  28. Hürrem Sultan (wafat 965/1558)
  29. Parī Khān Khānum (w. 1578)
  30. Keumala Hayati dari Aceh (fl. 1008/1600)
  31. Gulbadan Begum (w. 1011/1603)
  32. Nūr Jahān (w. 1055/1645)
  33. Kösem Sultan (w. 1651)
  34. Emetullah Rabia Gülnuş Sultan (w. 1127/1715)
  35. Nānā Asmā’u (w. 1280/1864)

Wanita muslimah penting dan berpengaruh dalam sejarah dari 1 sampai 35, antara lain:

1. Khadīja binti Khuwaylid (wafat 620).

Bahkan sebelum pernikahannya yang terkenal dengan Nabi Muhammad, dia sudah menjadi sosok penting, menjadi pedagang yang sukses dan salah satu tokoh elit Mekkah. Dia memainkan peran sentral dalam mendukung dan menyebarkan keyakinan baru yakni Islam dan memiliki perbedaan sebagai Muslim pertama. Seperti yang diyakini Nabi Muhammad sendiri telah mengatakan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan Sahih Muslim: “Tuhan Yang Maha Kuasa tidak pernah memberikan saya siapa pun yang lebih baik dalam hidup ini selain dia. Dia menerima saya ketika orang menolak saya; dia percaya pada saya ketika orang meragukan saya; dia berbagi kekayaannya dengan saya ketika orang-orang merampas saya; dan Tuhan memberiku anak hanya melalui dia. ” Memang, salah satu wanita terpenting dalam Islam awal, Fāṭima al-Zahrā ‘, adalah putri Nabi oleh Khadīja dan hanya melalui Fāṭhimah (terutama melalui kedua putranya, al-Hasan dan al-Husayn) garis silsilah tersebut. Fakta-fakta ini menjadikan Fāṭhimah dan ibunya Khadījah di antara sosok wanita paling dihormati dalam sejarah Islam.

gambar Makam Khadijah sebelum kehancurannya
Makam Khadijah sebelum kehancurannya

2. Fāṭhimah al-Zahrā ’binti Muhammad (wafat 11/632)

Putri Nabi Muhammad (w. 11/632) dan Khadīja binti Khuwaylid  (istri pertama Nabi, wafat 620), dia memainkan peran penting dalam komunitas Muslim awal di Mekah dan Madinah. Fāṭimah, bersama keluarganya, mengalami persekusi yang kejam dari kaum Quraisy di Mekah sebelum bermigrasi ke Madinah pada tahun 622. Selama kehidupan Nabi, Fāṭhimah menjalani (dan secara aktif berpartisipasi) dalam semua perkembangan besar dalam pembentukan keyakinan baru Islam. Dia dikenang sebagai “Ibu Ayahnya” (Umm Abīha) karena pengabdiannya yang tak tergoyahkan kepada ayahnya, Nabi Muhammad, dan dia mendukungnya selama masa tersulitnya (persekusi di Mekah), bahkan secara fisik membelanya dari serangan terhadap orangnya ketika perlu. Tak lama setelah tiba di Madinah, dia menikah dengan ‘Alī b. Abī Ṭālib (w. 40/661), yang tidak menikahi wanita lain selama Fāṭimah masih hidup. Keduanya memiliki empat anak: Zaynab (wafat 62/681), Umm Kultsum (wafat sebelum 61/680), al-Ḥasan (wafat 50/670) dan al-Ḥusayn (w. 61/680). Hanya melalui keturunan Fāṭimah garis keturunan Nabi dipertahankan, semua anaknya yang lain telah mendahuluinya. Sepanjang sejarah dan peradaban Islam, mereka yang mengaku sebagai keturunan dari garis ini — terutama melalui al-Ḥasan dan al-Ḥusayn — dijunjung tinggi dan dikenal dengan gelar kehormatan Fatimiyah (faṭimī), Sayyid (sayyid) atau Sharif (syarīf).

Fāṭhimah dipuji oleh semua Muslim karena pengetahuannya yang luar biasa, kesalehan, kerendahan hati, kemurahan hati, dan keberaniannya. Selain menjadi tokoh sentral dalam rumah tangga Nabi (Ahl al-Bayt), dia dihormati sebagai salah satu dari lima “Orang Jubah” (Ahl al-Kisā’), status spiritual terkemuka yang dihubungkan oleh banyak orang, para teolog Muslim, ahli tafsir dan sejarawan kepada “ayat pemurnian” (Q. 33:33) dalam Alquran. Sumber-sumber sejarah Sunni dan Syi’ah menunjukkan bahwa, segera setelah kematian Nabi Muhammad, Fāṭimah memainkan peran penting sebagai tokoh penentang Abū Bakr (memerintah 11–13 / 632-634), menggugat klaimnya untuk menjadi pemimpin komunitas yang sah. Seorang orator yang terampil, kuat dan percaya diri, dia juga secara terbuka membela klaimnya atas properti Fadak, yang dia anggap telah disita secara tidak sah oleh Abū Bakr. Muslim telah berdebat selama berabad-abad tentang sejauh mana oposisi Fāthimah, signifikansinya, penyebab yang mendasarinya dan apakah dia berdamai dengan Abū Bakr sebelum kematiannya atau tidak. Terlepas dari beberapa perbedaan pandangan historis dan teologis yang serius seputar Fāṭhimah (terutama mengenai perannya setelah wafatnya Nabi), semua Muslim telah meninggikannya sebagai tokoh sentral dalam sejarah Islam awal, yang status spiritualnya, pengetahuannya, kesalehannya dan perjuangannya untuk keadilan diberikan. Dia layak untuk ditiru.

Pernikahan 'Alī dan Fāṭima, dari 16 M. Ottoman Siyer-i Nebi
Pernikahan ‘Alī dan Fāṭima, dari 16 M. Ottoman Siyer-i Nebi

3. Nusayba binti Ka’b al-Anṣārīyya (w. 634)

Juga dikenal sebagai Umm ‘Ammara, dia adalah anggota suku Banū Najjār dan salah satu muallaf paling awal di Madinah. Sebagai Sahabat Nabi Muhammad, ada banyak keutamaan yang diatribusikan padanya. Dia paling diingat, bagaimanapun, untuk mengambil bagian dalam Pertempuran Uhud (625), di mana dia membawa pedang dan perisai dan berperang melawan orang Mekah. Dia melindungi Nabi Muhammad dari musuh selama pertempuran dan bahkan menderita beberapa luka tombak dan panah saat dia melemparkan dirinya ke depannya untuk melindunginya. Dikatakan bahwa setelah dia menderita luka kedua belas, dia jatuh pingsan dan pertanyaan pertama yang dia tanyakan ketika dia bangun (sehari kemudian di Madinah) adalah “apakah Nabi selamat?” sebuah bukti kesetiaan dan komitmennya pada iman baru.

Nusayba b. Ka’b seperti yang digambarkan dalam Serial TV MBC ‘Umar
Wanita muslimah
Nusayba binti Ka’b seperti yang digambarkan dalam Serial TV MBC ‘Umar

4. Khawla binti al-Azwar (w. 639)

Ia adalah wanita Muslimah yang sezaman dengan Nabi Muhammad. Dia terkenal karena partisipasinya dalam Pertempuran Yarmuk (636) melawan Bizantium. Menurut narasi penaklukan Islam terakhir, penulis menggambarkannya memiliki keterampilan dan kemampuan bertarung dari jenderal Muslim terkenal Khālid ibn al-Walid. Ada banyak pembubuhan dan detail yang tidak jelas yang muncul dari sumber-sumber terakhir tentang dia yang membuat detailnya dipertanyakan, membuat beberapa sarjana meragukan apakah dia pernah ada sama sekali! Terlepas dari keberatan-keberatan ini, perlu dicatat bahwa ulama seperti al-Azdi, yang menulis pada abad kedelapan dan kesembilan, dalam “Futuh al-Syam” (sebuah karya yang sering salah dikaitkan dengan al-Waqidi) dan penulis sejarah baru seperti Ibn Kathir dan al-Zirkali merasa perlu untuk menganggap penting seorang pejuang wanita dalam penaklukan tersebut. Memang, jika dia tidak pernah ada sama sekali, ini membuat legendanya semakin menarik.

perangko Yordania yang menggambarkan Khawla binti Al-Azwar
perangko Yordania yang menggambarkan Khawla binti Al-Azwar

5. ‘Ā’isyah binti Abī Bakr (w. 678)

Sosok yang hampir tidak membutuhkan pengenalan, ‘Ā’isyah adalah istri Nabi Muhammad yang mungkin memiliki pengaruh paling besar pada komunitas Muslim setelah kematiannya. Dia memainkan peran sentral dalam oposisi politik terhadap khalifah ketiga dan keempat Uthmān ibn ‘Affān dan’ Alī ibn Abī Ṭālib, bahkan memimpin pasukan melawan yang terakhir di Basra pada tahun 656. Meskipun dia pensiun dari kehidupan politik setelah kekalahannya, dia melanjutkan untuk memainkan peran utama sebagai penyampai ajaran Islam. Dia adalah salah satu perawi hadis utama dalam tradisi Sunni. Dalam banyak hal, dia adalah salah satu tokoh paling menarik (dan kontroversial) di awal Islam, terutama karena implikasi tindakannya terhadap partisipasi perempuan dalam kesarjanaan, kehidupan politik, dan ruang publik berbenturan dengan konsepsi konservatif tentang peran perempuan.

Ali dan Aisyah dalam Pertempuran Unta
Ali dan Aisyah dalam Pertempuran Unta

6. Zaynab binti ‘Alī (w. 681)

Dia adalah cucu Nabi Muhammad melalui putrinya Fāṭhimah (w. 633) dan suaminya ‘Alī ibn Abī Ṭālib (w. 661). Dia adalah tokoh terkemuka Ahl al-Bayt (Keluarga Nabi) selama akhir abad ketujuh dan memainkan peran sentral baik selama dan setelah Pembantaian di Karbala (680), di mana saudara laki-lakinya al-Ḥusayn ibn ‘Alī, dan 72 keponakannya dan saudara laki-lakinya yang lain dibunuh oleh Bani Umayyah. Untuk sementara waktu, dia adalah pemimpin efektif Ahl al-Bayt dan menjadi pembela utama perjuangan saudara laki-lakinya, al-Ḥusayn. Di Kufah, dia membela keponakannya ‘Alī ibn al-Ḥusayn (w. 712) dari kematian tertentu oleh gubernur kota dan, ketika disajikan kepada Yazīd ibn Mu’āwiya di Damaskus, memberikan pidato yang berapi-api dan kuat di istana kerajaan bahwa khalifah telah diyakinkan oleh penasihatnya untuk membebaskannya dan para tawanan yang ditangkap di Karbala. Kekuatan, kesabaran, dan kebijaksanaannya menjadikannya salah satu wanita terpenting di awal Islam. Tempat ziarahnya di Damaskus tetap menjadi tempat kunjungan utama baik oleh Sunni maupun Syiah, sebuah fakta yang menekankan universalitas warisannya di kalangan Muslim.

Kuil Sayyida Zaynab di Damaskus
Kuil Sayyida Zaynab di Damaskus

7. Asma’ binti Abī Bakr (w. 73/692)

Putri Abū Bakr dan kakak perempuan ‘Ā’isyah (w. 58/678), Asmā’ adalah salah satu mualaf paling awal ke keyakinan baru Islam di Mekah. Dia menikah dengan mualaf awal lainnya, al-Zubayr ibn al-‘Awwām (wafat 36/656), yang dengannya dia memiliki beberapa anak, yang semuanya akan menjadi tokoh politik dan intelektual terkemuka selama abad Islam pertama. Asma’ dianggap sebagai salah satu sahabat Nabi yang paling terpelajar dan banyak sumber Muslim awal menekankan integritas, ketabahan, dan keberaniannya. Sebagai seorang mualaf awal, dia mengalami banyak penganiayaan/persekusi yang dialami oleh umat Islam awal di Mekah dan dipaksa untuk bermigrasi ke Madinah pada tahun 622. Ketika Nabi Muhammad dan Abū Bakr mengungsi di gua di luar Mekah, adalah Asma’ yang secara diam-diam akan membawa makanan dan air kepada mereka. Seperti banyak wanita Muslimah lainnya, dia berpartisipasi dalam Pertempuran Yarmuk (15/636) melawan Bizantium. Setelah kematian Nabi, dia adalah salah satu otoritas terkemuka dalam ajaran Islam, menyebarkan sejumlah besar hadits (pernyataan oleh atau tentang Nabi). Salah satu putranya —’Urwah ibn al-Zubayr (w. 94/713) —kemudian menjadi salah satu ulama paling terkemuka dalam sejarah Islam awal, terutama di bidang hadits.

Asma ‘adalah bagian dari faksi anti-Ali selama Perang Saudara Pertama, mendukung saudara perempuannya’ Ā’isyah, suaminya al-Zubayr dan putranya ‘Abd Allāh ibn al-Zubayr (w. 73/692) dalam perang mereka melawan khalifah ‘Alī ibn Abī Ṭālib yang memuncak pada Pertempuran Unta (36/656). Selama Perang Saudara Kedua, dia adalah tokoh oposisi anti-Umayyah terkemuka, mengumpulkan ribuan orang Umat ​​Islam di Hijaz mendukung klaim khalifah putranya ‘Abd Allāh ibn al-Zubayr melawan aturan Yazīd ibn Mu’āwiyah (memerintah 61–64 / 680–683), Marwān ibn al-Ḥakam (berkuasa 64–65/ 684–685) dan ‘Abd al-Malik ibn Marwān (memerintah 65–86 / 685–705). Menyusul penaklukan Mekkah yang kejam oleh pasukan Umayyah pada 73/692, dia harus menahan pemandangan putranya ‘Abd Allāh yang dibunuh dan disalibkan di area suci Ka’bah oleh jenderal Umayyah al-Ḥajjāj ibn Yūsuf (wafat 95/714), yang dengan berani dia hadapi. Dia adalah salah satu generasi yang paling lama hidup dari generasi sahabat Nabi dan meninggal ketika dia berusia lebih dari 100 tahun.

8. Ghazālah al-Syaybāniyyah (w. 77/696)

Lahir dari suku Bani Syaybān Arab yang telah bermigrasi ke Irak selama penaklukan Islam di awal abad ketujuh. Ia naik menjadi anggota terkemuka dari sekte Ḥarūrī yang terkenal dari Khawarij awal, sebuah kelompok yang terkenal karena pemurnian tafsir terhadap Alquran, penolakan terhadap aturan non-Khawarij dan penggunaan kekerasan melawan musuh mereka, kombatan dan non-kombatan. Suaminya adalah komandan militer Ḥarūrī yang terkenal, Shabīb ibn Yazīd al-Shaybānī (w. 77/696), memilih pemimpin sekte dengan gelar Amir al-Mu’minīn.

Para Haruriyah, untuk semua kekerasan mereka, menganjurkan pandangan dunia yang sangat egaliter bagi anggota sekte mereka — satu-satunya “Muslim sejati” sejauh yang mereka ketahui — yang memungkinkan Ghazālah untuk bangkit sebagai pemimpin penting dalam pasukan komandonya sendiri. Sebuah prestasi langka bagi seorang wanita Arab di abad ke-7. Sayangnya, tidak ada sumber kontemporer yang menyebutkan Ghazālah sehingga sebagian besar informasi tentangnya diambil dari sumber yang ditulis antara abad ke-9 dan ke-15. Catatan sejarah terakhir ini, bahkan ketika ditulis oleh para sarjana yang sangat menentang Khawarij, mengenangnya sebagai seorang pejuang yang luar biasa, memuji keberanian, kecakapan militer dan kemampuan kepemimpinannya.

Menurut beberapa riwayat, Ghazālah pernah mengalahkan pasukan yang dipimpin oleh jenderal Umayyah, al-Ḥajjāj ibn Yūsuf, memaksa yang terakhir untuk melarikan diri dari medan perang. Setelah kemenangan ini, dia membuat puisi pendek yang mengejek al-Ḥajjāj sebagai “burung unta yang menyamar sebagai singa“. Sekitar Tahun 695, dia dan prajuritnya dikatakan telah menduduki kota Kufah untuk sementara waktu, di mana Ghazālah naik mimbar di Masjid Agung Kufah dan menyampaikan khotbah yang meriah kepada pasukannya sebelum shalat dua rakaat. Konon, ia membaca Surah al-Baqarah selama raka’at pertama dan Surah Ali ‘Imran di rakaat kedua, kedua surat tersebut merupakan yang terpanjang dalam Alquran. Ghazālah bertanggung jawab untuk mengalahkan beberapa tentara Umayyah yang dikirim untuk melawannya, tetapi akhirnya tewas dalam pertempuran melawan pasukan Umayyah di luar Kufah sekitar 696.

Pemberontakan Khawarij yang dilancarkan oleh Shabīb dan Ghazālah melawan Umayyah dan penindasannya merupakan salah satu hal yang paling penuh kekerasan di abad ke-7. Irak, sebuah fakta yang mendorong Bani Umayyah (dan khususnya al-Ḥajjāj) untuk melenyapkan sekte Khawarij yang paling kejam (seperti Harūrīyyah dan Azāriqah), saat bernegosiasi dengan yang lebih pendiam seperti Ibādiyyah.

Lot 4187 - KOIN ISLAM. UMAYYAD. KHARIJITE REBEL. Anonim, Dirham Perak, al-Kufa 128h, 2.89g (Klat 548a; A)
Koin Khawarij Masa Umayyah

9. Umm al-Dardā ‘Hujayma binti Ḥuyayy al-Sughra (wafat setelah 81/700)

Salah satu ulama Muslim terkemuka dari generasi kedua setelah Nabi (dikenal sebagai tābi’īn), Umm al-Dardā ‘adalah penyampai hadits, guru dan ahli hukum yang penting. Seorang ahli Al-Qur’an (yang dia hafal di usia muda), dia bertemu dan menyebarkan hadits dari ‘Ā’ishah binti Abī Bakr, Salmān al-Farisī, Abū Hurairah dan sahabat Nabi lainnya. Setelah menjalani sebagian besar hidupnya di Madinah, dia pindah ke Damaskus di mana dia mengajar ratusan siswa (laki-laki dan perempuan) di Masjid Agung. Banyak dari muridnya kemudian menjadi ulama yang dihormati dengan hak mereka sendiri (dan satu, ‘Abd al-Malik ibn Marwān, yang pada akhirnya akan menjadi khalifah).

10. Rābi’ah al-‘Adawīyyah (w. 801)

Salah satu sufi terpenting dalam tradisi Muslim, Rābi’ah al-‘Adawīyyah menghabiskan sebagian besar masa mudanya sebagai budak di Irak selatan sebelum mencapai kebebasannya. Dia dianggap sebagai salah satu pendiri aliran Sufi “Mahabbah Ilahi”, yang menekankan cinta kepada Tuhan untuk kepentingan-Nya sendiri, daripada karena takut akan hukuman atau keinginan akan hadiah. Dia menjelaskan ini di salah satu puisinya:

rabiah al-adawiyah wanita muslimah sufi wali
"Ya Tuhan! Jika aku menyembahMu karena takut Neraka, bakar aku di Neraka,
dan jika aku menyembahMu dengan harapan surga, keluarkan aku dari surga.
Tapi jika aku menyembahMu demi dirimu sendiri,
dendam padaku bukan KeindahanMu yang abadi."
(Rābi'ah al-'Adawīyyah)

Ketika ditanya mengapa dia memasukkan entri besar tentang Rābi’ah dalam kamus biografi walinya (Tadzkirat al-Awliyā’), sarjana abad ke-13 Fariduddīn Attār (w. 1220) menjelaskan: “Nabi (saw. kepadanya) dirinya berkata, ‘Tuhan tidak memandang bentuk lahiriahmu. Akar masalahnya bukanlah bentuk, tetapi niat batiniah. Umat ​​manusia akan dibesarkan sesuai dengan niat mereka. ‘Terlebih lagi jika pantas bagi kita untuk memperoleh dua pertiga dari agama kita dari seorang wanita,’ Aisyah binti Abi Bakr yang mulia dan diberkati radliyallahu anhuma , maka tentunya diperbolehkan untuk mengambil pelajaran agama dari [orang yang dapat disamakan, dalam status, dengan] seorang hamba perempuan ‘Aisyah radliyallahu anha.

11. Sayyidah Nafīsah al-Ṭhāhirah (w. 209/824)

Keturunan langsung Nabi Muhammad melalui garis al-Ḥasan ibn ‘Alī ibn Abī Ṭhālib, dia adalah salah satu tokoh terpenting dalam sejarah Islam awal Mesir. Menghafal Al-Qur’an saat masih anak-anak, ia pun menjadi ahli ilmu fikih, dan hadits pada saat ia dewasa. Dia menikah dengan Isḥāq ibn Ja’far ibn Muhammad, juga seorang ulama terkemuka dan putra Ja’far al-Ṣādiq (wafat 148/765), dan pindah ke Mesir (setelah tinggal di Madinah hampir sepanjang hidupnya).

Dia dikenang dalam tradisi Muslim karena kesalehannya yang luar biasa serta pengetahuannya. Salah satu muridnya yang paling terkenal tidak lain adalah Muhammad ibn Idrīs al-Syafi’i (Imam Syafi’i, wafat 204/820). Menurut berbagai riwayat, setelah kematiannya, Sayyidah Nafīsah memerintahkan jenazahnya untuk dibawa ke rumahnya sehingga dia bisa melafalkan doa pemakaman untuknya. Dalam tradisi sufi dan kewalian Islam, ada banyak karamah yang dianggap berasal darinya. Sebagai seorang dari kubu Ali, seorang wanita terpelajar, dan seorang individu yang terkenal saleh, Sayyidah Nafīsah dikenang di Mesir sebagai salah satu wali terpenting Fustat (Kairo Tua), di mana makam dan masjidnya dibangun, diperluas dan direnovasi oleh Fatimiyah, Dinasti Ayyubiyah, Mamluk, dan Utsmaniyah dan masih dikunjungi ribuan orang.

Masjid Sayyidah Nafīsah, Kairo, Mesir
Masjid Sayyidah Nafīsah, Kairo, Mesir

12. Kanzah binti Isḥāq ibn Muḥammad al-Awrabiyya (wafat sekitar 215/830)

Putri dari kepala suku Awraba Berber di Afrika Utara, dia menjadi istri dari Idrīs I ibn ‘Abd Allāh (w. 177/791), dirinya adalah keturunan dari al-Ḥasan ibn ‘Alī ibn Abī Ṭālib dan pendiri Kerajaan Idrissiyyah di Maroko. Dia melahirkan Idrīs putra satu-satunya dan pewarisnya: Idrīs II (memerintah 177–213 / 791–828). Kebanyakan sejarawan sering bungkam setelah poin ini, dengan asumsi bahwa dia tidak memainkan peran lebih lanjut dalam sejarah Idrissiyah. Namun, karena anak itu lahir tak lama setelah kematian ayahnya, ia dibesarkan oleh ibunya, keluarganya, dan dua penguasa pengganti resminya (pertama, Rashīd, budak yang dibebaskan ayahnya, kemudian oleh Abū Khālid Yazīd ibn Ilyās) di lingkungan Walīlī (Volubilis).

Kanzah secara langsung berpartisipasi dalam pendirian kota Fez dan perkembangan awalnya sebagai situs budaya dan peradaban Islam di Maroko utara; memang, di kota yang sama di Fez inilah pada tahun 859, satu generasi setelah kematian Kanzah, seorang wanita Muslim lainnya — Fāṭimah binti Muḥammad al-Fihriyyah (w. 265/878) — akan mendirikan Masjid Qarawīyyin. Kanzah adalah tokoh penting dalam membantu suaminya bersekutu dengan suku Berber lokal di Maroko, dan dia memainkan peran sentral dalam pembentukan dan perluasan Kerajaan Idrisiyyah selama masa pemerintahan puteranya yakni dia bertindak sebagai wakil penguasa untuk separuh pertama pemerintahannya. Menyusul kematian Idris II dan perebutan penobatan putranya Muhammad ibn Idris (memerintah 213–221 / 828–836) pada takhta, dia mencegah pecahnya perang saudara di kerajaan dengan mendorongnya untuk membagi pemerintahan Idrissiyah di antara saudara-saudaranya (putra-putra Idris II). Sebagai individu yang mengawasi tiga generasi pertama kerajaan Idrissiyah dan memainkan peran penting dalam arah perkembangan politik, Kanzah memang pantas dipandang sebagai sosok penting dalam sejarah Islam awal Maroko.

Maroko selama Era Idrisiyyah
Maroko selama Era Idrisiyyah

13. ‘Arīb (w. 277/890)

Arīb adalah musisi Muslim wanita paling terkenal di abad ke-3 H/ke-9 M. Dia adalah bagian dari sekolah Isḥāq al-Mawṣilī (wafat 235/850) yang terkenal. ʿArīb terkenal karena nyanyiannya serta keterampilannya dalam puisi, prosa, kaligrafi, dan pengetahuannya tentang teori musik. Dia juga sering terkenal karena kecantikan, keanggunan, dan kecerdasannya. Dia dikatakan telah membuat setidaknya seribu lagu. Meskipun mungkin dari keturunan bangsawan (beberapa orang berpendapat bahwa ayahnya adalah Jaʿfar ibn Yaḥyā al-Barmakī [w. 187/803]), ʿArīb dijual sebagai budak pada usia muda dan dimiliki oleh khalifah Abbasiyah al-Amīn (berkuasa 193–198 H/ 809–813 M) dan al-Maʾmūn (memerintah 198–218 H/813–833 M). Dia akhirnya dibebaskan oleh khalifah al-Muʿtaṣim (memerintah 218–227 H/833–842 M) dan menikmati hubungan yang sangat dekat dengan khalifah Abbasiyah al-Mu’tazz (memerintah. 252–255 H/866–869 M). Dia terus tampil di istana untuk beberapa khalifah lainnya. Kitāb al-Aghānī oleh Abū al-Faraj al-Isfahānī (w. 356/967) menyatakan bahwa tidak ada orang sezamannya yang mendekati tingkat pencapaiannya, menjadikannya salah satu pemain dan musisi paling terkenal di istana Abbasiyah.

Ilustrasi dari manuskrip Kitāb al-Aghānī abad ke-13
- wanita muslimah penting dalam sejarah
Ilustrasi dari manuskrip Kitāb al-Aghānī abad ke-13

14. Lubna dari Cordoba (w. 984)

Awalnya seorang budak perempuan asal Spanyol, Lubna naik menjadi salah satu tokoh terpenting di istana Umayyah di Cordoba. Dia adalah sekretaris istana dari khalifah ‘Abd al-Rahmān III (wafat 961) dan putranya al-Hakam ibn ‘Abd al-Rahmān (w. 976). Dia juga seorang ahli matematika yang terampil dan memimpin perpustakaan kerajaan, yang terdiri dari lebih dari 500.000 buku. Menurut cendikiawan Andalusia yang terkenal, Ibn Basykuwāl: “Dia unggul dalam menulis, tata bahasa, dan puisi. Pengetahuannya tentang matematika juga sangat luas dan dia juga mahir dalam ilmu lainnya. Tidak ada orang di istana Umayyah yang mulia seperti dia.” [Ibn Basykuwal, Kitab al-Sila (Kairo, 2008), Vol. 2: 324].

Lukisan Lubna oleh José Luis Muñoz
Wanita muslimah berpengaruh dalam sejarah
Lukisan Lubna oleh José Luis Muñoz

15. ‘Ā’isyah binti Ahmad ibn Muhammad ibn Qādim (wafat 400/1009)

Dia adalah salah satu wanita Andalusia yang paling terpelajar di akhir abad ke-10. Sebagian besar informasi tentang hidupnya berasal dari berbagai kamus biografi yang disusun oleh para sarjana Andalusia antara abad ke-12 dan ke-14, yang membuktikan fakta bahwa lama setelah kematiannya ia masih dikenang sebagai tokoh penting.

Berikut ini adalah gambaran hidupnya menurut Ibn Basykuwāl (w. 578/1183): “Dia berasal dari Kordoba. Sejarawan terkenal Ibn Hayyān (w. 469/1076) menyebutkannya dan berkata: Tidak ada seorang pun di seluruh semenanjung Iberia di masanya yang dapat dibandingkan dengannya dalam hal pengetahuan, keunggulan, keterampilan sastra, kemampuan puitis, kefasihan , kebajikan, kemurnian, kemurahan hati, dan kebijaksanaan. Dia sering menulis panegyric (pidato/tulisan pujian terhadap seseorang) untuk memuji raja-raja di masanya dan akan memberikan pidato di istana mereka. Dia adalah seorang ahli kaligrafi yang sangat terampil dan menyalin banyak manuskrip Al-Qur’an dan buku lainnya. Dia adalah seorang kolektor buku yang rajin, yang jumlahnya sangat banyak, dan sangat peduli dengan pengejaran pengetahuan. Dia juga sangat kaya dan perawan, tanpa pernah menikah. Dia meninggal pada tahun 400 H [1009 M].” [Ibn Bashkuwal, Kitab al-Sila (Kairo, 2008), Vol. 2: 324–325]

Masjid Puente Romano
Masjid Puente Romano

16. Sitt al-Mulk (w. 414/1023)

Putri dari khalifah Fatimiyah kelima al-‘Azīz (memerintah 365–386 / 975–996) dari seorang selir Kristen, dan kakak perempuan dari khalifah Fatimiyah keenam al-Ḥākim (memerintah 386–411 / 996–1021) , Sitt al-Mulk adalah salah satu wanita paling kuat dalam sejarah Fatimiyah. Setelah hilangnya al-Ḥākim pada 411/1021, dia adalah penguasa Mesir yang efektif selama dua tahun, memerintah sebagai wali (pengganti) atas nama keponakannya al-Zāhir (memerintah 411–427 / 1021–1036). Dia membalikkan banyak dekrit anti-Yahudi dan anti-Kristen yang diberlakukan oleh al-Ḥākim, memulihkan banyak gereja dan sinagog yang telah diubah menjadi masjid pada masa pemerintahan al-Ḥākim dan memerintahkan agar mereka yang dipaksa memeluk Islam diizinkan kembali kepada keyakinan asli mereka. Dia juga menganiaya agama ‘Druze’ di Mesir dan Suriah dengan kejam, mencopot banyak pendukung al-Ḥākim dari jabatannya dan mencari hubungan damai dengan Bizantium. Terlepas dari semua tantangan yang dia hadapi, Sitt al-Mulk adalah seorang penguasa yang cakap, terkenal karena keterampilan kepemimpinannya yang baik dan kebijakan administrasi yang efektif, dan memainkan peran politik yang penting selama pemerintahan tiga khalifah Fatimiyah. Dia juga seorang pelindung utama arsitektur dan pembelajaran.

Lot 4645 - ISLAMIC COINS. FATIMID. al-Zahir, Gold Dinar, Misr 416h, 4.20g (Nicol 1518; A 714.1). Extremely
Koin emas Masa fathimiyah dari kebangkitan al-Zahir
Koin emas Fathimiyah dari kebangkitan al-Zahir

17. Zaynab binti Isḥāq al-Nafdhāwiyyah (w. Ca. 467/1075)

Diturunkan dari suku Nafdhāwa Berber, Zaynab secara langsung berpartisipasi dalam pembentukan dan perluasan negara Almoravid awal di Afrika Utara. Dia termasuk di antara wanita terkaya di Maghribi (Maroko) abad ke-11, sebagai hasil dari warisan dan usaha bisnisnya yang sukses. Pada akhir 1060-an, ia menikah dengan penguasa Almoravid Abū Bakr ibn ‘Umar al-Sanhājī (w. 480/1087) tetapi mereka bercerai beberapa tahun kemudian, di mana Zaynab menikah dengan penguasa Almoravid lainnya, Yūsuf ibn Tashufīn (memerintah 454–500 / 1061–1106). Dia menjabat sebagai penasihat politik utama suaminya, mendorong dia untuk menyatakan dirinya sebagai penguasa tunggal Almoravid di Maroko, yang memaksa Abū Bakr untuk menyerahkan otoritasnya kepada Yūsuf sementara dia (Abū Bakr) melanjutkan aktivitas misionaris dan kampanye militernya di Afrika Barat. Kekayaan, keterampilan diplomatik, ikatan kesukuan, dan kecerdasan politiknya berkontribusi besar pada pembentukan dan perluasan kekaisaran Almoravid. Meskipun awalnya berbasis di Aghmat, Zaynab berkontribusi pada transformasi kota Marrakesh yang baru dibangun menjadi ibu kota kerajaan Almoravid.

Banyak penulis sejarah abad pertengahan, terutama Ibn al-Athīr (w. 630/1233), Ibn Abī Zar’ (w. Setelah 726/1326) dan Ibn Khaldūn (w. 808/1406), memuji Zaynab sebagai salah satu wanita paling cerdas, cantik, saleh dan ambisius di masanya dan menekankan bahwa memainkan peran publik yang penting dalam politik Almoravid, dengan Ibn Khaldūn mencatat bahwa “Dia adalah salah satu wanita yang terkenal karena kecantikannya dan kepemimpinan politiknya (riyāsah).” Dia kadang-kadang disebut dengan julukan “The Enchantress” (al-Sāḥira/wanita mempesona), dipanggil secara positif oleh pengagumnya untuk menggambarkan keterampilan politik, administrasi dan diplomatiknya yang tak tertandingi dan secara merendahkan oleh lawan-lawannya yang merasa bahwa, sebagai seorang wanita, dia tidak punya tempat menegaskan dirinya dalam ranah politik, menganggap pengaruhnya atas Yūsuf ibn Tashufīn merupakan sihir. Zaynab meninggal sekitar tahun 467/1075, yang pada saat itu kaum Almoravid — karena sebagian kecil dari usahanya — berhasil membangun otoritas mereka atas sebagian besar Afrika barat laut. Sepanjang sejarah Almoravid, wanita kerajaan (mengikuti tradisi Zaynab) akan terus memainkan peran penting dalam politik kekaisaran dan lokal.

Sebuah Cover film berjudul 'Zineb'. Fatym Layachi memerankan Zaynab
35 wanita muslimah penting dalam sejarah
Sebuah Cover film berjudul ‘Zineb’. Fatym Layachi memerankan Zaynab

18. Al-Malika al-Ḥurra Arwa al-Sulayhi (w. 1138)

Nama lengkapnya adalah Arwa binti Ahmad ibn Muhammad al-Sulaiman. Dari 1067 hingga 1138, dia memerintah sebagai ratu Yaman dengan haknya sendiri. Dia adalah seorang Syi’ah Ismā’īl dan berpengalaman dalam berbagai ilmu agama, Al-Qur’an, hadits, serta puisi dan sejarah. Penulis sejarah menggambarkan dia sebagai orang yang sangat cerdas. Fakta bahwa dia memerintah dengan haknya sendiri sebagai ratu digarisbawahi oleh fakta bahwa namanya disebutkan dalam khutbah (khotbah Jumat) tepat setelah nama khalifah Fatimiyah, al-Mustanṣir-billah. Arwa diberi peringkat tertinggi dalam hierarki agama Fatimiyah Yaman (ujja) oleh khalifah Fatimiyah al-Mustanṣir. Dia adalah wanita pertama dalam sejarah Islam yang diberi gelar termasyhur dan memiliki otoritas dalam hierarki agama. Juga pada masa pemerintahannya misionaris Ismā’īlī dikirim ke India barat, di mana pusat utama Ismā’īlī didirikan di Gujrat (yang terus menjadi benteng keyakinan Ismā’īlī Bohra). Dia memainkan peran utama dalam pemisahan Fatimiyah tahun 1094, memberikan dukungannya dari belakang al-Musta’lī (dan kemudian al-Tayyib), dan itu adalah tanda pengaruhnya yang sangat besar bahwa daerah di bawah pemerintahannya — Yaman dan sebagian India — akan mengikutinya dalam hal ini. Memang, Yaman menjadi benteng pertahanan gerakan Tayyibī Ismā’īlī. Pemerintahannya ditandai dengan berbagai proyek konstruksi dan perbaikan infrastruktur Yaman, serta peningkatan integrasinya dengan seluruh dunia Muslim. Dia mungkin satu-satunya contoh terpenting dari seorang ratu independen dalam sejarah Muslim.

Jibla, Ibu Kota Ratu Arwa
Jibla, Ibu Kota Ratu Arwa
Koin yang dicetak oleh Ratu Arwa
Koin yang dicetak oleh Ratu Arwa

19. Fāṭhimah binti Muhammad ibn Aḥmad al-Samārqandī (w. 581/1185)

Putri seorang ahli fiqh Ḥanafī (Abū Manṣūr Muḥammad b. Aḥmad al-Samarqandī (w. 575/1179), penulis Tuḥfat al-Fuqahā’) dari Asia Tengah, Fāṭhimah adalah seorang ahli Alquran, hadits, fiqh, tauhid dan tata bahasa pada saat dia mencapai usia dewasa. Dia memenuhi syarat untuk mengeluarkan pendapat agama formal (fatwa). Fāṭimah diakui sebagai salah satu wanita paling terpelajar di abad ke-12 oleh orang-orang sezamannya dan pendapat hukumnya dihargai oleh banyak penguasa dan administrator politik, termasuk emir Nūr al-Dīn Zangī (memerintah 541–569 / 1146–1174). Dia menikah dengan ‘Alā’u al-Dīn Abū Bakr ibn Mas’ūd al-Kāsānī (w. 587/1191), ahli hukum Ḥanafī terkemuka lainnya dan penulis ringkasan hukum berjudul Badā’i al-Shanā’i ‘fi Tartib al-Syarā’i’. Tak lama setelah pernikahan mereka, pasangan itu melakukan perjalanan ke seluruh dunia Islam sampai mereka menetap di Aleppo, di mana mereka berdua memantapkan diri mereka sebagai ulama terkemuka.

Fāṭimah dipandang sebagai salah satu ahli hukum paling berpengetahuan di Aleppo dan sering dimintai pendapat tentang hukum agama secara spesifik oleh ulama lain, termasuk suaminya. Sebagian besar muridnya, pria maupun wanita, menjadi ahli hukum terkenal dengan hak mereka sendiri. Sejarawan Suriah Ibn al-‘Adīm (wafat 660/1262) dalam bukunya Bughyat al-Thalab fī tārīkh Ḥalab memuji Fāṭimah sebagai salah satu ulama paling terpelajar dalam sejarah Aleppo, menggarisbawahi pengetahuannya tentang berbagai mazhab hukum dan menekankan bahwa pemahamannya tentang hukum agama kadang-kadang bahkan melampaui suaminya yang lebih terkenal. Selain kredensial sebagai otoritas agama, dia juga dikenal sebagai ahli kaligrafi yang hebat. Beberapa penulis biografi dan penulis sejarah abad pertengahan menyatakan bahwa Fāṭimah menulis beberapa risalah hukum penting dan karya hadits yang dibaca secara luas oleh elit intelektual di Suriah abad ke-12 dan ke-13. Sayangnya, tidak satupun dari mereka tampaknya telah diawetkan. Dia meninggal pada 581/1185 dan dimakamkan di Aleppo, Suriah.

Sebuah sertifikat riwayat hadits – atau sama’ – dari Suriah akhir abad pertengahan menyebutkan nama sarjana perempuan terkemuka lainnya, Zaynab binti Makki, sebuah bukti pentingnya perempuan dalam ulama’ Islam abad pertengahan. Diambil dari M.A. Nadwi, al-Muhaddithat, hal. 181
Sebuah sertifikat riwayat hadits – atau sama’ – dari Suriah akhir abad pertengahan menyebutkan nama sarjana perempuan terkemuka lainnya, Zaynab binti Makki, sebuah bukti pentingnya perempuan dalam ulama’ Islam abad pertengahan. Diambil dari M.A. Nadwi, alMuhaddithat, hal. 181

20. Fāṭhimah binti Abī al-Qāsim ‘Abd al-Rahmān ibn Muhammad ibn Ghālib al-Ansārī al-Sharrāṭ (w. 21. 1216)

Dia adalah salah satu wanita paling terpelajar di Andalusia selama akhir abad kedua belas dan awal abad ketiga belas. Keterikatannya dengan karya-karya teori hukum, fiqh, serta ilmu tasawwuf membuatnya tampak akrab dengan berbagai ilmu keislaman. Dia adalah ibu dari sarjana Andalusia terkemuka Abū al-Qāsim ibn al-Ṭaylasān. Menurut sarjana Andalusia Abū Ja’far al-Gharnāṭī (w. 1309): “Dia menghafal buku-buku yang tak terhitung banyaknya di bawah bimbingan ayahnya, termasuk Tanbīh al-Makki, al-Qudā’ī’s al-Shihāb, Ibn ‘Ubayd al- Mukhtasar ulayṭalī, ketiganya dia hafal. Dia juga menghafal Al-Qur’an di bawah bimbingan Abū ‘Abd Allāh al-Madwarī, wali agung yang dianggap dari kalangan wali abdāl [peringkat penting dalam tasawuf]. Bersama ayahnya, dia juga mempelajari Sahih Muslim, Sīra Ibn Hisham [Nabi], al-Kāmil al-Mubarrad, Nawādir al-Baghdādī, dan karya-karya lainnya. ”[Abū Ja’far Ahmad b. Ibrāhīm al-Gharnāṭī, Kitāb Silla al-Silla (Beirut, 2008), hal. 460].

Ilustrasi Fāṭhimah binti Abī al-Qāsim ‘Abd al-Rahmān ibn Muhammad ibn Ghālib al-Ansārī al-Sharrāṭ (w. 21. 1216)
Ilustrasi Fāṭhimah binti Abī al-Qāsim ‘Abd al-Rahmān ibn Muhammad ibn Ghālib al-Ansārī al-Sharrāṭ (w. 21. 1216)

21. Razia Sultan (w. 1240)

Dia adalah penguasa Kesultanan Delhi antara 1236 dan 1240. Ayahnya, Syams al-Dīn Iltutmish (memerintah 1210-1236) menunjuk Razia sebagai ahli warisnya sebelum kematiannya, oleh karena itu menjadikannya penguasa resmi kesultanan. Dia adalah penguasa yang cukup efektif dan merupakan pelindung utama pembelajaran, mendirikan sekolah dan perpustakaan di seluruh India utara. Dalam segala hal, dia berperilaku seperti seorang sultan, memimpin pasukan, duduk di atas tahta dan bahkan mengadopsi pakaian kerajaan yang sama seperti ayahnya; membuat marah banyak orang, dia juga bersikeras untuk tampil di depan umum. Pada tahun 1240, dia digulingkan dan dibunuh dalam pemberontakan oleh para bangsawan kerajaan, yang sangat menentang untuk dipimpin oleh seorang wanita.

Lukisan artistik Razia Sultan
35 wanita muslimah berpengaruh dalam sejarah
Lukisan artistik Razia Sultan

22. Syajar al-Durr (w. 1257)

Dia adalah janda dari sultan Ayyubiyah al-Sālih Ayyūb (memerintah 1240-1249) dan memainkan peran penting dalam politik Mesir setelah kematian suaminya. Dia kemungkinan besar berasal dari Turki, memulai hidupnya sebagai budak perempuan di istana Ayyubiyah. Pada 1250, dia telah menjadi penguasa (atau sultanah) Mesir; pemerintahannya secara umum dianggap menandai dimulainya kesultanan Mamluk di Mesir. Dia sangat terlibat dalam persiapan dalam mempertahankan Mesir utara melawan Perang Salib Ketujuh, mengalahkan tentara salib (meskipun dia sendiri tidak hadir) di Pertempuran Fariskur (1250) dan menawan Raja Louis IX dari Prancis. Dia adalah kepala negara yang efektif dan namanya disebutkan dalam khutbah dan dicetak dalam koin dengan gelar “Malikat al-Muslimin” (Ratu Muslim). Namun, sulit bagi orang-orang untuk menerima diperintah hanya oleh seorang wanita dan pada Agustus 1250, sebagai akibat dari berbagai tekanan, dia menikahi panglima tertinggi ‘Izz al-Dīn Aybak, yang menjadi sultan Mamluk pertama. Meskipun menikah, Shajar al-Durr mempertahankan kekuasaannya dan bahkan mampu memastikan bahwa dokumen negara memuat nama kedua penguasa, bukan hanya Aybak. Namun, pada tahun 1257 dia memutuskan untuk melenyapkan suaminya (karena alasan politik selain karena mengetahui bahwa suaminya berselingkuh dengan wanita lain atau berusaha untuk menikahi istri tambahan [sumber tidak jelas tentang masalah ini]) dan membunuhnya di bak mandi. Ketika ini ditemukan, dia digulingkan dan dibunuh secara brutal, membawa pemerintahannya ke akhir yang tragis.

Makam Syajar al-Durr
Makam Syajar al-Durr

23. ʿĀʾisyah al-Mannūbiyya (wafat 665/1267)

ʿĀʾisyah al-Mannūbiyya, mungkin wali wanita paling terkenal dari akhir abad pertengahan Afrika Utara, lahir pada tahun 595/1199 di Almohad, Afrika Utara dan tinggal selama sebagian besar hidupnya di wilayah Hafsid (Tunisia modern dan Aljazair timur). Dia adalah salah satu dari sedikit wanita dalam sejarah Islam yang menulis tentang hagiografi (manaqib). Berasal dari desa al-Manūba (La Manouba), tidak jauh dari Tunis, dia akan melakukan perjalanan ke kota itu untuk belajar dengan guru sufi dari tarekat Syādziliyyah. ʿĀʾisyah mempelajari ajaran beberapa tasawuf terkemuka di dunia Islam, terutama dari Rābiʿa al-ʿAdawiyya al-Qaysiyya (95 / 714–185 / 801), Abū l-Ḥassan al-Syādzilī (593–656 / 1196– 1258, ʿAbd al-Qādir al-Jīlānī (470–561 / 1077–1166) dan al-Junayd (w. 297/910). Catatan hagiografi tradisional juga menganggap sejumlah besar karamāh padanya dan menggambarkannya sebagai makhluk di antara orang-orang suci yang saleh (awliyā’). ʿĀʾisyah terkenal karena bergaul dengan penduduk Tunisia yang miskin dan karena kebaikan, kemurahan hati dan kemampuannya untuk menginspirasi orang lain melalui kata-kata dan perbuatannya. Selama berabad-abad, dia telah diabadikan sebagai wali pelindung Tunis dan tentu saja dianggap sebagai sufi wanita paling penting dalam sejarah wilayah tersebut.

24. Zaynab binti Ahmad (w. 1339)

Dia mungkin salah satu cendekiawan Islam paling terkemuka di abad keempat belas. Zaynab berasal dari sekolah fiqh Ḥanbalī dan tinggal di Damaskus. Dia telah memperoleh sejumlah ijazah (diploma atau sertifikasi) di berbagai bidang, terutama hadits. Pada awal abad keempat belas, dia mengajar buku-buku seperti Shahīh Bukhāri, Shahīh Muslim, Muwattha ‘dari Mālik ibn Anas, Syamā’il dari al-Tirmidzī, dan Sharḥ Ma’ānī al-Athār al-Tahāwī. Di antara murid-muridnya adalah musafir Afrika Utara Ibn Battuta (w. 1369), Tāj al-Dīn al-Subkī (w. 1355), al-Dzahabī (w. 1348), dan namanya muncul di beberapa lusin isnad Ibn Ḥajar al-Asqalānī (w. 1448). Penting untuk dicatat bahwa Zaynab hanyalah salah satu dari ratusan ulama wanita hadits selama periode abad pertengahan di dunia Muslim.

Naskah Shahih Bukhari
Naskah Shahih Bukhari

25. Fāṭhimah al-Ḥurrah (wafat setelah 898/1493)

Salah satu ratu Muslim terakhir yang memerintah di Andalusia, dia adalah anggota keluarga kerajaan Nasrid, istri dari Nasrid emir Abū al-Ḥasan ‘Alī (memerintah 868–887 / 1464–1482, 888–890 / 1483– 1485) dan ibu dari emir Nasrid terakhir Abū ‘Abd Allāh Muḥammad XII (memerintah 887–888 / 1482–1483, 891–897 / 1486–1492). Seorang yang banyak akal, kuat, dan ambisius, dia memiliki pengaruh besar pada politik Nasrid selama dekade terakhir sejarah kerajaan itu. Menyusul pernikahan Abū al-Hasan ‘Alī dengan seorang wanita Kristen yang lebih muda (Isabel de Solís) yang ambisinya sendiri adalah untuk menggantikan Fāṭhimah, yang terakhir — berusaha untuk mengamankan posisinya sendiri dan putranya — menghasut pemberontakan terhadap suaminya dan berhasil dalam (sementara) menempatkan putranya sendiri di atas takhta. Hal ini menyebabkan serangkaian peristiwa yang berpuncak pada perang saudara Nasrid, yang sangat merusak kemampuan kerajaan Granada untuk melawan pasukan yang maju dari kerajaan Castile-León dan Aragón yang baru bersatu yang dipimpin oleh Ferdinand dan Isabella. Selama pengepungan Granada, Fāṭhimah adalah salah satu suara terkemuka yang menganjurkan perlawanan dan marah saat mengetahui bahwa putranya — Muḥammad XII (Boabdil) — telah menyerahkan kota. Ketika Boabdil akhirnya meninggalkan Spanyol pada 898/1493 dan menetap di Fez, Fāṭhimah menemaninya ke pengasingan. Kediamannya, yang dikenal sebagai Dār al-Ḥurrah, bertahan hingga saat ini dan dapat dikunjungi di Granada. Meskipun banyak cendekiawan kontemporer menyalahkan Fāṭhimah atas jatuhnya kerajaan Nasrid karena tindakannya yang secara fundamental melemahkan kesatuan politik Granada dan meningkatkan kerentanannya (dan banyak yang, pada gilirannya, berusaha untuk membelanya dari tuduhan semacam itu), tindakannya dan karier menunjukkan kekuatan dan pengaruh wanita kerajaan dalam politik Nasrid Granada.

Sisa-sisa kediaman Fāṭhimah, Dar al-Hurra, di Granada

Interior Palacio Dar al-Horra Granada
Sisa-sisa kediaman Fāṭhimah, Dar al-Hurra, di Granada
Penggambaran Fāṭimah al-Ḥurrah dalam lukisan Manuel Gomez Moreno tahun 1880 berjudul "Salida de la Familia de Boabdil de la Alhambra" diawetkan di Museo de Bellas Artes di Granada
Penggambaran Fāṭimah al-Ḥurrah dalam lukisan Manuel Gomez Moreno tahun 1880 berjudul “Salida de la Familia de Boabdil de la Alhambra” diawetkan di Museo de Bellas Artes di Granada

26. ‘Ā’isyah al-Ba’uniyyah (w. 923/1517)

Lahir dari keluarga Damaskus terkemuka yang melayani para sultan Mamluk sebagai agamawan dan pejabat administrasi di Suriah dan Mesir. ‘Ā’isyah al-Ba’uniyyah adalah salah satu mistik dan penulis wanita terbesar di Damaskus abad pertengahan. Seorang ahli Al-Qur’an, fiqh, tauhid, dan hadits, ‘Ā’isyah al-Ba’uniyyah jelas merupakan salah satu wanita paling produktif dalam sejarah Islam pramodern, yang menulis lebih dari selusin karya tasawwuf, puitis, dan sastra. Dia termasuk dalam cabang ʿUrmawī dari tarekat Qādiriyyah Sufi dan pandangan dunia mistik spesifiknya meresap ke sebagian besar tulisannya. Karyanya yang paling orisinal dan penting, berjudul al-Muntakhab fī Uṣūl al-Rutab (Prinsip Sufisme), berfokus pada pengembangan spiritualitas seseorang, dengan menekankan empat konsep kunci: taubat (pertobatan), ikhlāṣ (ketulusan), dzikir (perenungan), dan maḥabba (cinta) Beberapa dari karya penting lainnya termasuk Tashrīf al-fikr fī naẓm fawāʾid al-dzikr (risalah tentang doa dan meditasi) dan Faidl al-faḍl wa Jamʿu al-syaml (sebuah kumpulan puisi sufistik). Dia juga menulis beberapa karya untuk memuji Nabi Muhammad, termasuk al-Fatḥ al-mubīn fī madḥ al-Amīn, Faiḍl al-wafāʾ fī asmāʾ al-Muṣṭhafā dan al-Mawrid al-ahnā fī al-mawlid al-asnā. Selain terkenal sebagai guru Sufi, ‘Ā’isyah juga diakui oleh orang-orang sezamannya di Mamluk Mesir dan Suriah sebagai ahli hukum penting dan diberi wewenang untuk mengeluarkan pendapat hukum (fatwa). Meski puluhan manuskrip karyanya masih ada, sangat sedikit yang sudah diedit dan diterbitkan.

Naskah komentar salah satu puisi 'Ā'ishah al-Ba'uniyyah
35 wanita muslimah penting dalam sejarah
Naskah komentar salah satu puisi ‘Ā’ishah al-Ba’uniyyah

27. Sayyidah al-Hurra (w. 1542)

Sayyidah al-Hurra awalnya berasal dari Kerajaan Nasrid Granada, tetapi terpaksa melarikan diri setelah penaklukannya oleh Kristen Spanyol pada tahun 1492. Seperti banyak Muslim Andalusia, dia menetap di Maroko dan, bersama suaminya, membentengi dan memerintah kota Tetouan di pantai utara. Setelah kematian suaminya pada tahun 1515, ia menjadi satu-satunya penguasa kota, yang tumbuh dalam kekuatan dan populasi karena semakin banyak Muslim Andalusia yang terusir dari Iberia pada awal abad keenam belas. Karena berbagai alasan, termasuk keinginan untuk membalas kehancuran Andalusia dan pemaksaan Muslim untuk pindah agama Kristen di sana, dia beralih ke kelautan dan mengubah Tetouan menjadi pangkalan utama operasi angkatan laut melawan Spanyol dan Portugal. Dia bersekutu dengan pelaut terkenal yang menjadi laksamana Utsmaniyah Hayreddin Barbarossa di Algiers dan bersama-sama mereka memberikan pukulan telak bagi kekuatan kekaisaran Spanyol di Afrika Utara dan Mediterania Barat. Penting untuk menunjukkan bahwa sumber-sumber Muslim pada umumnya cukup diam tentang Sayyidah al-Hurra, dan sebagian besar informasi kami tentang dia berasal dari dokumen Spanyol dan Portugis, yang menekankan keefektifannya sebagai ratu bajak laut dan kehancuran dari penggerebekan yang dia lakukan. menghadap pantai selatan semenanjung Iberia. Dia kemudian menikah dengan Sultan Wattasid Maroko, Abūl Abbās Muhammad (memerintah 1526-1545).

piracy admiral sayyidah al-hurra
ilustrasi kapal laut

28. Hürrem Sultan (wafat 965/1558)

Juga dikenal sebagai Roxelana, ia dilahirkan dalam keluarga Kristen yang berasal dari daerah yang modern di Ukraina. Saat masih remaja, dia diperbudak oleh Tatar Krimea dan dikirim ke Konstantinopel dimana dia ditempatkan di harem kekaisaran Ottoman. Dia menarik perhatian sultan Utsmaniyah Sulaiman I (berkuasa 926–973 / 1520–1566), yang membawanya sebagai permaisuri sebelum membebaskan dan menikahinya di awal tahun 1530-an, suatu perkembangan yang luar biasa dalam sejarah Utsmaniyah. Sekarang ratu kerajaan Ottoman, dia memainkan peran utama dalam perkembangan politik, sosial, intelektual dan budaya di kerajaan Ottoman. Persaingannya dengan anggota penting istana Ottoman lainnya adalah ciri khas politik kekaisaran Ottoman sepanjang tahun 1530-an dan 1540-an. Selain terkenal karena pengaruh politik dalam negeri, perlindungan seni, arsitektur dan lembaga pembelajaran, Roxelana juga memainkan peran penting dalam urusan kenegaraan, terutama kebijakan luar negeri. Dia menulis beberapa surat kepada Raja Sigismond Auguste II dari Polandia (berkuasa 1548-1572), yang selamat, dan bekerja untuk membangun hubungan damai dengan persemakmuran Polandia. Pengaruhnya di dalam istana Ottoman dan penguasaan intrik politiknya memastikan jalan bagi putranya, Selim II (memerintah 973–9821566-1574) untuk naik takhta Ottoman setelah kematian Sultan Suleyman. Dia dikenang sebagai salah satu ratu yang paling mampu, terpelajar dan ambisius dalam sejarah Ottoman.

Potret Roxelana abad ke-16
wanita muslimah berpengaruh dalam sejarah
Potret Roxelana abad ke-16
Surat dari Roxelana kepada Sigismund Auguste II dari Polandia
Surat dari Roxelana kepada Sigismund Auguste II dari Polandia

29. Parī Khān Khānum (w. 1578)

Seorang putri Safawi dan putri Syah Tahmasp I (berkuasa 1524-1576) oleh seorang ibu dari Sirkasia, dia adalah salah satu wanita Iran paling berpengaruh di abad keenam belas. Dia terkenal sebagai wanita berpendidikan dan berpengalaman dalam ilmu Islam tradisional, seperti fiqh. Dia juga dikenal sebagai penyair yang luar biasa. Parī Khān Khānum berperan penting dalam mengamankan suksesi saudaranya Ismā’īl II ke tahta Safawi. Namun, selama masa pemerintahan Ismā’īl yang singkat, pengaruhnya memudar. Pada masa pemerintahan penerus Ismā’īl, Mohammad Khodabanda, dia dibunuh karena dianggap memiliki pengaruh dan kekuasaan yang terlalu besar.

Lukisan putri Safawi oleh Riza Abbasi
Lukisan putri Safawi oleh Riza Abbasi

30. Keumala Hayati dari Aceh (fl. 1008/1600)

Salah satu wanita Muslimah terpenting dalam sejarah modern awal Asia Tenggara, Keumala Hayati adalah seorang tokoh militer dan politik terkemuka di Kesultanan Aceh selama abad ke-16. Dia adalah seorang laksamana terkenal dan memimpin sebuah armada — bernama Inong Balee — yang sebagian besar terdiri dari para janda perang Aceh. Menurut bukti sejarah yang tidak lengkap tentangnya, tampaknya Keumala Hayati diangkat sebagai salah satu laksamana terkemuka Aceh pada masa pemerintahan Sultan Alauddin Mansur Syah (berkuasa. 987–994 / 1579–1586) dan memainkan peran penting dalam memukul mundur. Serangan Belanda dan Portugis terhadap Aceh selama masa pemerintahan Sultan Alauddin Ri’ayat Syah (berkuasa 997–1012 / 1589–1604) selama akhir abad keenam belas. Dia rupanya memiliki pengaruh politik di dalam kesultanan, tetapi dengan tidak adanya bukti, sangat sulit untuk mengatakan sesuatu yang lebih konkret tentang perannya dalam hal ini.

Keumala hayati dari Aceh
35 wanita penting dalam sejarah
Laksamana Keumala Hayati

Keumala Hayati dikenang dalam historiografi Indonesia pasca-kolonial sebagai laksamana heroik yang merupakan pemimpin awal perlawanan terhadap kolonialisme Belanda di Asia Tenggara. Salah satu kemenangan terpenting Keumala Hayati adalah kekalahan komandan angkatan laut Belanda Cornelis de Houtman pada tahun 1599. Makamnya di Aceh tetap menjadi situs kunjungan lokal yang penting. Karier Keumala Hayati menggarisbawahi pentingnya perempuan di Kesultanan Aceh selama periode modern awal. Memang tak lama setelah kematian Keumala Hayati, Aceh akan memiliki empat kepala negara (atau sultan) wanita muslimah selama abad ke-17: Sulṭāna Taj ul-Alam Safiatuddin Syah (berkuasa 1045–1051 / 1636–1641), Sulṭāna Nurul Alam Naqiatuddin Syah (r. 1086–1089 / 1675–1678), Sulṭāna Inayat Zakiatuddin Syah (memerintah 1089–1099 / 1678–1688), dan Sulṭāna Zainatuddin Kamalat Syah (memerintah 1099–1110 / 1688–1699).

31. Gulbadan Begum (w. 1011/1603)

Diturunkan dari Chinggiz Khan (w. 624/1227) dan Timūr (w. 807/1405) dan lahir di Kabul sekitar 929/1523, Gulbadan Begum adalah putri kaisar Mughal pertama Ẓahīr-ud-Dīn Muḥammad Babur (r. 932–937 / 1526–1530) dan saudara tiri kaisar Mughal kedua Naṣīr-ud-dīn Muḥammad Humayun (berkuasa 937–947 / 1530–1540, 962–963 / 1555–1556). Seorang putri berpendidikan tinggi dan kolektor buku dengan pengetahuan beberapa bahasa (dengan kefasihan dalam bahasa Persia dan Turki), Gulbadan Begum terkenal karena dia menulis Humāyūn-nāma, sebuah tarekh sejarah rinci dari kerajaan Mughal awal yang ditulis dalam bahasa Persia. Ini ditulis atas perintah cepat dari keponakannya, Kaisar Mughal Jalāl ud-dīn Muḥammad Akbar (memerintah 963–1014 / 1556–1605). Karena dia secara pribadi menyaksikan (dan berpartisipasi dalam) perkembangan politik, intelektual, dan budaya selama tiga generasi pertama kekaisaran Mughal, catatan sejarah Gulbadan Begum sangat berharga dan memberikan wawasan penting tentang sejarah Mughal dan transisi pemerintahan Mughal dari sebuah Kerajaan Asia Tengah menjadi kerajaan India. Humāyūn-nāma juga merupakan contoh utama dari tulisan sejarah wanita selama era pra-modern dan dapat dibandingkan dengan Alexiad dari putri Bizantium Anna Komnene (w. 548/1153). Gulbadan Begum juga salah satu putri Mughal yang diketahui telah melakukan haji (ziarah ke Mekah), yang dia lakukan sekitar 983/1575, tinggal di Mekah selama hampir empat tahun sebelum kembali ke India pada 990 H/1582 M. Perjalanannya yang sulit dan sulit ini merupakan bukti kesalehannya serta keinginannya untuk bepergian dan belajar lebih banyak tentang dunia. Sebagai hasil dari karirnya yang panjang, perjalanan yang luas, dan kontribusi intelektualnya, Gulbadan Begum dapat dianggap sebagai salah satu wanita Mughal terpenting selama abad keenam belas.

32. Nūr Jahān (w. 1055/1645)

Juga dikenal sebagai Mehr-un-Nissa, Nūr Jahān lahir dari keluarga bangsawan Persia di Kandahar sekitar 985/1577. Dia adalah putri Mirza Ghiyas Beg (w. 1031/1622), seorang pejabat tinggi di pemerintahan Mughal pada masa pemerintahan Jalāluddīn Muḥammad Akbar. Beberapa tahun setelah kematian suami pertamanya Sher Afgan Khan Ali Quli Istajlu (wafat 1016/1607), ia menikah dengan kaisar Mughal Jahāngīr (berkuasa 1014–1036 / 1605–1627). Nūr Jahān memiliki pengaruh yang luar biasa dalam politik Mughal dan sering dianggap sebagai pemegang kekuasaan kekuasaan yang sebenarnya. Dia sangat terlibat dalam urusan kenegaraan, berpartisipasi dalam administrasi kekaisaran dan dekrit resmi kekaisaran sering kali membubuhkan tanda tangannya. Pengaruh politiknya mendorongnya untuk menunjuk anggota keluarganya dan bangsawan Persia lainnya ke posisi tingkat tinggi dalam pemerintahan kekaisaran, yang selanjutnya memperkuat cengkeramannya pada kekuasaan. Nūr Jahān juga sangat terlibat dalam perkembangan budaya dan intelektual di kerajaan Mughal, melindungi arsitektur dan pembelajaran, dan dikenal karena menggubah puisinya sendiri. Beberapa sarjana, terutama Ellison Banks Findly, telah menyarankan bahwa meskipun dia adalah pendukung penting toleransi beragama, keyakinan Syiah Dua Belas Nūr Jahān dan perspektif agama (serta perlindungannya terhadap ulama’ dan lembaga Syi’ah) sering membawanya ke dalam konflik. dengan ulama Sunni seperti sufi dan pembaharu Aḥmad Sirhindī (w. 1034/1624). Salah satu figur wanita paling berpengaruh, kuat dan publik dalam sejarah Asia Selatan modern awal, Nūr Jahān meninggal pada tahun 1055/1645 dan dimakamkan di Shahdara Bagh, Lahore

Potret Nur Jahan
Potret Nur Jahan

33. Kösem Sultan (w. 1651)

Tidak seperti Roxelana atau Hurrem Sultan, permaisuri Sulaiman I (memerintah 1520-1566) yang cukup terkenal, Kösem Sultan tampaknya kurang dikenal. Sebagai permaisuri (saat itu istri) dari Ottoman Sultan Ahmed I (memerintah 1603-1617), ibu dari Sultan Murad IV (m. 1623-1640) dan Ibrahim (m. 1640-1648), dan nenek dari Sultan Mehmed IV (memerintah 1648-1687), dia memiliki pengaruh yang sangat besar dan dapat dianggap sebagai wanita paling kuat dalam sejarah Ottoman. Awalnya ia adalah seorang Yunani dengan nama Anastasia, dia diperbudak di usia muda dan dibawa ke istana Ottoman, di mana dia menjadi selir sultan Ahmed I. Menurut sumber kontemporer, Cristoforo Valier, pada 1616, Kösem adalah orang terdekat sultan yang paling kuat: “dia dapat melakukan apa yang dia inginkan dengan Sultan dan memiliki hatinya secara mutlak, dan tidak ada yang pernah disangkal kepadanya.” Antara 1623 dan 1632, ia menjabat sebagai wali putranya Murad IV, yang naik takhta sebagai anak di bawah umur. Sampai pembunuhannya pada 1651, sebagai akibat dari intrik pengadilan, dia memiliki pengaruh besar dalam politik Ottoman.

Representasi Barat awal abad ke-18 dari Kösem Sultan
35 wanita berpengaruh dalam sejarah
Representasi Barat awal abad ke-18 dari Kösem Sultan

34. Emetullah Rabia Gülnuş Sultan (w. 1127/1715)

Ia dilahirkan sebagai Eugenia Voria di kota Rethymno, Kreta pada tahun 1052/1642, ketika pulau itu berada di bawah kekuasaan Venesia, dan berasal dari keluarga Yunani. Dia diperbudak sebagai seorang anak selama penaklukan Ottoman atas Rethymno sekitar 1646 dan dibawa ke Istana Topkapi di Istanbul, di mana dia dibesarkan sebagai seorang Muslim. Dia menjadi salah satu permaisuri paling kuat dari Sultan Mehmed IV (memerintah 1058–1098 / 1648–1687) dan memegang pangkat Valide Sultan (“Ibu Suri”) ketika putra-putranya naik takhta sebagai Mustafa II (memerintah 1106 –1115 / 1695–1703) dan Ahmed III (berkuasa 1115–1142 / 1703–1730). Dia memiliki pengaruh yang cukup besar dalam politik kekaisaran Ottoman dan merupakan pelindung utama seni dan arsitektur, dengan Masjid Yeni Valide di Istanbul menjadi salah satu bangunan terpenting yang dia bangun.

Emetullah Rabia Gulnus Sultan
35 wanita muslimah penting dalam sejarah
Potret Emetullah Rabia Gülnuş Sultan
Masjid Yeni Valide, Istanbul
Masjid Yeni Valide, Istanbul

35. Nānā Asmā’u (w. 1280/1864)

Dia adalah putri Shehu Usmān dan Fodīo (wafat 1232/1817), seorang ahli fiqh, pembaru, sufi dan pendiri kekhalifahan Sokoto. Meskipun banyak yang berasumsi bahwa ketenarannya hanya terkait dengan karir ayahnya, harus digarisbawahi bahwa Nānā Asmā’u adalah seorang penyair, sejarawan, pendidik, dan sarjana agama penting yang terus memainkan peran utama dalam politik, perkembangan budaya dan intelektual di Afrika Barat selama hampir 50 tahun setelah kematian ayahnya. Nānā Asmā’u, seorang ahli hukum Mālikī dan seorang sufi dari Tarekat Qādirīyah, mengabdikan diri pada pendidikan wanita Muslim dan melanjutkan tradisi reformis ayahnya, percaya bahwa pengetahuan memegang kunci untuk kemajuan masyarakat. Dia mendirikan sistem utama pertama sekolah dan lembaga pembelajaran lainnya di seluruh kekhalifahan Sokoto.

Nānā Asmā’u fasih dalam empat bahasa (Arab, Fula, Hausa, dan Tamacheq Tuareg) dan merupakan seorang penulis yang sangat produktif, menulis lebih dari 70 karya dalam topik-topik seperti sejarah, teologi, hukum, dan peran perempuan dalam Islam. Sebagai seorang pembela partisipasi wanita yang bersemangat dalam masyarakat dan sebagai hasil dari kampanye berbasis luas untuk memberdayakan dan mendidik wanita, dia adalah salah satu wanita paling berpengaruh di Afrika Barat pada abad ke-19. Dia juga sangat terlibat dalam politik kekhalifahan Sokoto, bertindak sebagai penasihat saudara laki-lakinya, Sultan Sokoto Amir al-Mu’minīn Muḥammad Bello (berkuasa 1232–1253 / 1817–1837). Untuk mengakhiri tinjauan singkat tentang kehidupan dan kontribusi luar biasa Nānā Asmā’u ini, saya meninggalkan Anda semua dengan kutipan panjang yang merangkum warisan dan pencapaiannya:

“Selain mengajar siswa di komunitasnya sendiri, (Nana Asma’u) menjangkau jauh melampaui batas-batas kompleksnya melalui jaringan guru wanita keliling yang dia latih untuk mengajar wanita pedesaan yang terisolasi. Seorang penulis yang ulung, Asma’u berpendidikan tinggi, menguasai empat bahasa (dalam bahasa Arab, Fulfulde, Hausa, dan Tamachek), dan seorang sarjana yang dihormati bereputasi internasional yang berkomunikasi dengan para sarjana di seluruh dunia Muslim Afrika sub-Sahara. Asma’u menjalankan semua upaya ini sebagai sufi dari tarekat Qadiriyya, tetapi faktor pendorong dalam hidupnya sendiri dan komunitas adalah perhatian mereka terhadap Sunnah, cara hidup teladan yang ditetapkan oleh Nabi Muhammad. Dengan Sunnah mengatur kehidupan para anggotanya, komunitas Qadiriyya Asma’u berusaha untuk melayani melalui pengajaran, dakwah, dan kerja praktek, dengan fokus pada kehidupan spiritual di dunia, sambil menolak materialisme.”

“Asma’u adalah mutiara dalam rangkaian ulama’ wanita yang meluas ke seluruh dunia Muslim. Rantai cendekiawan wanita ini berasal jauh sebelum Asma’u hidup dan membentang di wilayah geografis yang luas dari Timur Tengah hingga Afrika Barat. Jaringan ulama’ wanita sezaman dengan Asma’u hanyalah puncak gunung es. Itu tidak muncul sepenuhnya, tetapi dipelihara selama beberapa generasi berturut-turut sebagai bagian integral dari tujuan Islam: mencari persekutuan dengan Tuhan melalui pengejaran Kebenaran. Pendidikan dan literasi telah menjadi ciri khas Islam sejak awal berdirinya. Setiap masyarakat yang menghalangi akses yang adil ke keselamatan dengan mengontrol atau membatasi siapa yang bisa mendapatkan pendidikan menghindari ajaran Islam; jadi bagi komunitas Qadiriyya di mana Asma’u berasal, menolak wanita yang memiliki kesempatan yang sama untuk mengembangkan bakat yang diberikan Tuhan adalah dengan menantang kehendak Tuhan.”

Lukisan Artistik Nana Asma'u
35 wanita muslimah penting dalam sejarah
Lukisan Artistik Nana Asma’u

SUMBER:

15 Important Muslim Women in History

20 Influential Medieval/Early Modern Muslim Women

Laura Veccia Vaglieri. “FāṭimaEncyclopaedia of Islam, Edisi Kedua. Diedit oleh: P. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel, W.P. Heinrichs. Brill Online.

Verena Klemm. “Fāṭima bt. Muhammad.” Encyclopaedia of Islam, TIGA. Diedit oleh: Kate Fleet, Gudrun Krämer, Denis Matringe, John Nawas, Everett Rowson. Brill Online

Martin Lings. Muhammad: His Life based on the Earliest Sources (1983).

Denise Spellberg “Politics, Gender and the Islamic Past: The Legacy of’ Ā’isha binti Abī Bakr (1996).

Asma Afsaruddin, The First Muslim: History and Memory (2007)

Asma Afsaruddin, “Asmāʾ bt. Abī Bakr. ” Encyclopaedia of Islam, TIGA. Diedit oleh: Kate Fleet, Gudrun Krämer, Denis Matringe, John Nawas, Everett Rowson. Brill Online

Remke Kruk, The Warrior Women of Islam: Female Empowerment in Arabic Popular Literature (2013)

Asma Sayeed, Women and the Transmission of Religious Knowledge in Islam (2013)

Mohammed Akram Nadwi, al-Muhaddithat: The Women Scholars in Islam (2007)

Margaret Smith- [Ch. Pellat]. “Rābiʿa al-ʿAdawiyya al-Ḳaysiyya” Encyclopaedia of Islam, Second Edition. Diedit oleh: P. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel, W.P. Heinrichs. Brill Online

R. Strothmann, “Nafīsa,” Encyclopaedia of Islam, Second Edition. Diedit oleh: P. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel, W.P. Heinrichs. Brill Online

http://www.qantara-med.org/qantara4/public/show_document.php?do_id=867&lang=en

Matthew Caswell, The Slave Girls of Baghdad: The Qiyān in the Early Abbasid Era (2011)

George D. Sawa, Music performance practice in the early ʿAbbāsid era. 132–320 AH / 750–932 AD (1989)

Kristina Richardson, “Singing Slave Girls (Qiyan) of the Abbasid Court in the Ninth and Tenth Centuries” in Children in Slavery Through the Ages (2009), pp. 105–118

Suzanne Meyers Sawa, “The Role of Women in Musical Life. The Medieval Arabo-Islamic Courts” Canadian Women Studies 8/2 (1987), 93–95

Suzanne M. Meyers Sawa. “ʿArīb.” Encyclopaedia of Islam, THREE. Edited by: Kate Fleet, Gudrun Krämer, Denis Matringe, John Nawas, Everett Rowson. Brill Online

Delia Cortese and Simonetta Calderini, Women and the Fatimids in the World of Islam (2006)

Paul E. Walker, “The Fatimid Caliph al-Aziz and His Daughter Sitt al-Mulk: A Case of Delayed but Eventual Succession to Rule by a Woman,” Journal of Persianate Studies 4 (2011): 30–44

Lev, “The Fatimid Princess Sitt al-Mulk”, Journal of Semitic Studies 32 (1987): 319-28

H. T. Norris dan Pedro Chalmeta, “al-Murābiṭūn.” Encyclopaedia of Islam, Edisi Kedua. Diedit oleh: P. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel, W.P. Heinrichs. Brill Online

Michael Brett dan Elizabeth Fentress, Berber (1996)

Ronald A. Messier, The Almoravids and the Meaning of Jihad (2010)

Untuk informasi lebih lanjut tentang Ratu Arwa, lihat Farhad Daftary, “Sayyida Hurra: The Isma’ili Sulayhid Queen of Yaman

Rafiq Zakaria, Razia: Queen of India (1966)

Amalia Levanoni, “Shajar al-Durr: A Case of Female Sultanate in Medieval IslamWorld History Connected 7 (2010).

Abū ‘Abd al-Raḥmān al-Sulamī, Early Sufi Women: Dzikir an-Niswa al-Muta’abbidat as-Sufiyyat (1999), diterjemahkan oleh Rkia Cornell

Katia Boissevain. “al-Mannūbiyya, Sayyida ʿĀʾisha.” Encyclopaedia of Islam, THREE. Edited by: Kate Fleet, Gudrun Krämer, Denis Matringe, John Nawas, Everett Rowson. Brill Online

Katia Boissevain, Sainte parmi les saints. Sayyida Mannūbiya ou les recompositions cultuelles dans la Tunisie contemporaine (2006)

Nelly Amri, La sainte de Tunis. Présentation et traduction de l’hagiographie de ʿĀisha al Mannūbiyya (2008)

Barbara Boloix Gallardo, Las Sultanas de la Alhambra: Las grandes desconocidas del reino nazarí de Granada (2013)

Leonard Patrick Harvey, Islamic Spain, 1250–1500 (1990)

Th. Emil Homerin, “ʿĀʾisha al-Bāʿūniyya” Encyclopedia of Islam, THREE. Edited by: Kate Fleet, Gudrun Krämer, Denis Matringe, John Nawas, Everett Rowson. Brill Online

Th. Emil Homerin ed. and penerj. The Principles of Sufism by ʿĀʾisha al-Bāʿūniyya (2014)

Th. Emil Homerin penerj. Emanations of Grace: Mystical Poems by ʿĀʾisha al-Bāʿūniyya (2011)

The Forgotten Queens of Islam (1997) karya Fatima Mernissi

Rodolfo Grim Grimau “Sayyida al-Hurra, Mujer Marroqui de Origen Andalusi” Anaquel de Estudios Arabes (2000): 311-320.

http://pictorial.jezebel.com/sayyida-al-hurra-the-beloved-avenging-islamic-pirate-1685524517

Galina Yermolenko, “Roxolana: The Greatest Empresse of the East,” The Muslim World, 95 (2005): 231–48

Leslie Peirce, The Imperial Harem: Women and Sovereignty in the Ottoman Empire (1993)

S.A. Skilliter, “Khurrem.” Encyclopaedia of Islam, Second Edition. Diedit oleh: P. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel, W.P. Heinrichs. Brill Online

Shohreh Gholsorkhi “Pari Khan Khanum: A Masterful Safavid Princess” Iranian Studies 28 (1995): 143-156.

Sher Banu Khan, Rule Behind the Silk Curtain: The Sultanahs of Aceh, 1641-1699 (Phd Thesis, University of London 2009).

Gulbadan Begum. Humayun-nama :The history of Humayun. Translated by Annette S. Beveridge (1902):

Lisa Balabanlilar “Gulbadan Begam.” Encyclopaedia of Islam, THREE. Edited by: Kate Fleet, Gudrun Krämer, Denis Matringe, John Nawas, Everett Rowson. Brill Online

https://archive.org/details/historyofhumayun00gulbrich

Ellison Banks Findly, Nur Jahan: Empress of Mughal India (1993)

Ellison Banks Menemukan, Religious Resources for Secular Power: The Case of Nūr Jahān,” Colby Quarterly 25 (1989): 129–148

Virginia Aksan, “Wālide Sulṭān.” Ensiklopedia Islam, Edisi Kedua. Diedit oleh: P. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel, W.P. Heinrichs. Brill Online

Nana Asma’u, Collected Works of Nana Asma’u. Jean Boyd and Beverly B. Mack eds. (1997)

Jean Boyd, The Caliph’s Sister: Nana Asma’u, 1793-1865, Teacher, Poet and Islamic Leader (1990)

Beverly B. Mack and Jean Boyd, One Woman’s Jihad: Nana Asma’u, Scholar and Scribe (2000)

Beverly B. Mack and Jean Boyd, Educating Muslim Women: The West African Legacy of Nana Asma’u, 1793-1864 (2013)

35 Wanita Muslimah Penting dan Berpengaruh dalam Sejarah

Tinggalkan Komentar

Kembali ke Atas
Konten yang anda salin memiliki hak cipta.